Tuesday, August 7, 2007

Kembara di Umm Rasas

Bandar Madaba

Sibuk bandar Madaba petang itu. Bunyi hon kereta tidak putus-putus membingitkan telinga. Ada lampu isyarat namun seperti tiada fungsinya. Lampu masih belum hijau tapi kereta-kereta yang berbaris di belakang terus membunyikan hon. Baik buang sahaja lampu isyarat yang ada.

Aku melangkah ke stesyen bas Madaba. Penuh dengan manusia. Penuh gelagat.

Riuh.

Penjual buah Sobur berteriak bersungguh-sungguh memanggil manusia yang lalu lalang untuk merasa buah kaktus tersebut.

Lagu Amru Diyab 'membuat bising' di kedai bersebelahan stesyen bas.

Hon kereta terus berbunyi.

"Bagaimana hendak ke Umm Rasas" Aku bertanya kepada seorang lelaki berhampiran stesyen bas.

"Kau boleh menaiki teksi ke sana" Jawab lelaki tersebut.
"Aku boleh bawa kau ke sana" Tambah lelaki tersebut.

"Terima kasih. Aku mahu ke sana dengan coaster" Aku mengucap salam lalu meninggalkan lelaki tersebut.

Bila aku paling ke belakang. Aku lihat lelaki tadi sudah berada di dalam teksi di bahagian pemandu. Rupanya lelaki tadi adalah pemandu teksi. Silap orang aku bertanya.

Aku berlegar di kawasan stesyen bas Madaba. Melihat ke arah coaster yang memenuhi stesyen bas tersebut. Mencari coaster untuk ke Umm Rasas. Mata aku terus melilau mencari tulisan Umm Rasas di 'badan' coaster.

Madaba - Libb.

Madaba - Leyhun.

Madaba - Hesban.

Madaba - Ziziyya.

Madaba-Umm Rasas. Akhirnya aku menemui coaster yang aku cari di satu sudut Timur stesyen bas Madaba.

Seperti biasa. Sistem pengangkutan di Jordan 'penuh baru jalan. Selagi tak penuh penumpang, bas/coaster takkan bergerak. Ketika aku menaiki coaster tersebut, coaster sudah dipenuhi oleh separuh penumpang. Setengah jam selepas itu baru coaster mula bergerak meninggalkan Madaba menuju ke kampung Umm Rasas.

Umm Rasas terletak kira-kira 32km dari bandar Madaba. Lokasi yang aku ingin jejaki pada petang tersebut ialah Berek Tentera Rum dan Kesan Gereja Lama Byzantium yang terdapat di perkampungan Umm Rasas. Rasas adalah kalimah bahasa arab yang bermaksud peluru. Kota ini dikenali dalam bible sebagai Mephaath dan di sebut Kastron Mefaa. Pada tahun 2004, tempat ini telah diisytihar sebagai salah sebuah lokasi yang dikawal oleh UNESCO dibawah UNESCO World Heritage.

Sesahihnya perjalanan aku ke Umm Rasas pada petang tersebut sudah lewat. Sudah masuk waktu asar. Aku melalui perkampungan Nitil untuk ke Umm Rasas. Di sepanjang perjalanan aku mencatat semua perkara yang telah aku lalui termasuk melalui 2 kesan kota arkeologi iaitu Za'faran dan Arremeil.

Coaster memasuki beberapa kampung kecil untuk menghantar penumpang.

45 minit perjalanan aku tiba di Umm Rasas. Mataku terus tertumpu ke arah sebuah kota petak yang luas (dianggarkan 150m x 150m).

"Ini adalah coaster terakhir untuk kembali ke Madaba, lagi 15 minit coaster ini akan terus ke Madaba" Pesan pemandu coaster kepada aku.

Aku menganggukkan kepala namun hati tidak bersetuju.

15 minit di situ sudah pasti tidak mencukupi untuk aku mengkaji dan menjelajah kawasan kota tersebut.

Kaki aku melangkah menuju ke kota yang terletak berhampiran kampung Umm Rasas. Aku perlu mendaki dinding rendah yang telah hancur untuk melihat ruang dalam kota tersebut. Ternyata ia sebuah kota yang telah hancur ditelan zaman namun masih dapat lihat kesan lengkungan dan petak-petak bilik yang merupakan penempatan askar suatu ketika itu.

Seluruh bilik-bilik yang telah hancur di kelilingi oleh dinding kota yang kukuh. Di suatu sudut kota terdapat pula gereja lama yang dihiasi dengan mozek. Ia termasuk di dalam 10 gereja mozek utama yang terdapat di Madaba.

Pemandangan Umm Rasas dari udara (www.christusrex.com)

Lantai Mozek Gereja yang terdapat di Umm Rasas

Hampir sejam aku berada di kota lama Umm Rasas tersebut.

Coaster yang aku naiki sebelum itu sudah lama bergerak ke Madaba.

Aku berdiri di simpang tiga jalan kampung Umm Rasas untuk Shariq Sharawi, Madaba dan ke Dhibban. Menunggu coaster lain kalau-kalau ada untuk ke Madaba.

Sunyi.

Pemandangan dataran luas padang pasir dihiasi ladang-ladang pokok zaitun.

Kampung Umm Rasas yang kecil. Jauh dari kebisingan dan kemodenan.

Aku duduk, berdiri, berjalan. Coaster masih belum ada. Kenderaan lain jarang-jarang pula lalu. Penantian memang satu penyeksaan. Memang benar kata pemandu coaster yang aku naiki beberapa jam sebelum itu. Coasternya merupakan coaster terakhir untuk ke Madaba.

Aku mempunyai satu sikap yang kekadang memang menyusahkan diri sendiri. Sikit keras kepala. Payah nak terima pandangan orang. Semasa pemandu coaster memberitahu yang itu coaster terakhir ke Madaba. Aku sudah menaruh sangka negatif pada pemandu tersebut. Hati mempeleceh pemandu tersebut dan bersangka yang beliau hanya inginkan penumpang ke Madaba dan suruh aku bersegara untuk menaiki coasternya.

Aku yang menerima padah akhirnya. Sejam setengah menunggu coaster hendak kembali ke Madaba. Coaster tiada. Kenderaan lain pun tak ada yang mahu ke Madaba.

"Kamu hendak ke Madaba?" Aku menahan sebuah van dan bertanya kepadanya.

"Aku tidak ke Madaba. Rumah aku di Wadi I'mad" Jawab pemandu van tersebut.

Aku mengucapkan terima kasih dan salam pada pemandu van tersebut sebelum ia bergerak meninggalkan aku.

Hari sudah semakin senja. Kelihatan badwi sudah membawa biri-birinya balik ke khemah. Aku masih di persimpangan jalan tersebut mencuba nasib untuk kembali ke Madaba dan dari Madaba terus ke Amman.

Otak aku ligat berpusing untuk menyelesaikan masalah. Hanya ada 2 cara untuk aku kembali ke Madaba. Samada buat cara yang aku telah lakukan iaitu cuba hitching (menumpang mana-mana kenderaan) untuk ke Madaba. atau aku berjalan sejauh 32km ke Madaba. Fuh!

Tetiba aku terfikir ketika itu. Tak semestinya aku ke Madaba petang itu. Aku boleh kembali ke Karak jika ada kenderaan yang boleh aku tumpang hingga ke Qatranah dan dari Qatranah aku boleh menunggu bas untuk ke Karak.

Aku tersenyum keseorangan sambil mindahku terus muncul peta-peta jalan di Jordan untuk membantu menyelesaikan masalahku.

Kalau ada van mahu tumpangkan aku ke Madaba aku ke Madaba.

Kalau ada van mahu tumpangkan aku ke Qatranah aku ke Qatranah.

Aku bangun dan mengubah kedudukan aku menunggu di persimpangan jalan. Aku sudah bergerak ke arah jalan menuju ke Shariq Sharawi yang membolehkan aku ke Qatranah dan dari situ aku mudah ke Karak.

Memang itu yang aku rancang dan begitulah Allah tetapkan takdirku petang tersebut.

Sebuah lori Pick-Up berhenti setelah aku melambaikan tangan.

"Aku mahu ke Qatranah" aku cuba melembutkan bahasa.

"Ahlan. Silakan" Jawab pemandu tersebut.

Alhamdulillah. Selesai satu masalah. Aku menaiki lori pick-up tersebut dan meninggalkan kampung Umm Rasas.

"Saya Abu Soleh" pemandu tersebut mula bertaaruf.

"Saya Hazim". Aku menjawab.

"Apa yang kau buat di sini?" tanya pemandu tersebut.

"Aku melihat kesan arkeologi di Umm Rasas dan mahu pulang ke Madaba. Tetapi coaster tiada untuk aku ke sana" Aku membalas.

"Kau hendak ke Madaba, tetapi kena ke Qatranah pula sekarang" Abu Soleh terus bertanya.

"Saya belajar di Universiti Mu'tah. Hendak ke Amman dari Madaba. Sudah tiada kenderaan saya terus fikir balik ke Karak" Aku menjawab

Abu Soleh ketawa.

"Kau pengembara dan berani" Kata Abu Soleh.
Aku buat-buat ketawa.

"Kau hendak ke mana? Qatranah juga?" Aku mula bertanya kepada Abu Soleh.
Dia gelengkan kepala.

"Aku mahu ke Ma'an dan aku kerja di sana" Balas Abu Soleh.

"Kau asal dari mana" Aku menambah
"Dhibban" Jawab Abu Soleh.

"Aku Ketua Polis Muhafazah Ma'an". Abu Soleh bersuara.

"Ma'an?" Itu ayat yang keluar dari mulut aku apabila dia mengenalkan diri dia sebagai Ketua Polis Ma'an. Padahal aku dah tahu Ma'an di mana dan ia adalah sebuah muhafazah.

"Ya, Ma'an. Kau tahu?" Tanya Abu Soleh.
Aku mengangguk tanda tahu dan menambah yang aku pernah ke Ma'an.

"Buat apa engkau ke Ma'an?" Abu Soleh bertanya lagi.

"Aku dan kawan-kawan universiti pernah pergi lawatan ke Qala'ah Ma'an yang kini sudah jadi Markaz Thaqofi Ma'an" Aku menjawab pertanyaannya.

Abu Soleh ketawa lagi. Dan menganggukkan kepalanya.

"Kamu sudah seperti orang Jordan. Semuanya tahu" Abu soleh berkata sambil ia tersenyum-senyum.

Aku hanya ketawa kecil yang juga dibuat-buat.

Sepanjang perjalanan melalui Shariq Sharawi sebelum sampai ke Qatranah aku terus bersembang dengan Abu Soleh. Ternyata dia seorang yang peramah. Ciri-ciri seorang polis memang ada padanya. Soalan-soalan yang dia tanya tak ubah ia seperti seorang perisik. Aku pula berfikir-fikir untuk menjawab apa yang lebih tepat dengan soalan yang ditanya.

Perjalanan aku ke Qatranah terasa singkat. Ini disebabkan perbualan kami yang tidak putus sepanjang perjalanan. Aku berhenti di Qatranah dan Abu Soleh perlu terus menghabiskan perjalanannya kira-kira 120km dari Qatranah.

"Jika ada masa jemput ke Dhibban. Hubungi nombor telefon yang telah aku bagi" Kata Abu Soleh sebelum bergerak meninggalkan aku.

"Jazakallah Khairan Jaza. Ashuffak. InsyaAllah" Aku menjawab dan pick-up Abu Soleh terus beredar.

Hari sudah gelap. Aku mengambil wuduk dari botol air mineral yang aku bawa dan terus solat di tepi jalan lapang di Qatranah.

Kemudianya aku kembali duduk, berdiri dan berjalan ditepi jalan Qatranah menunggu bas untuk ke Karak.

4 komen:

loveujordan said...

bestnya baca perjalanan dan pengembaraan macam ni..... memang patut kata Abu Soleh kata dah macam orang jordan (lebih dari orang jordan lagi sebenarnya )... setiap pelusuk Jordan habis dijelajahi...

keep it up bro !!

hazimin said...

makcik ina,
sesahihnya pengalaman2 di bumi Jordan ni sangat2lah sukar dilupakan..:)

Anonymous said...

mmg pun...dah macam badwi jalanan jordan dah upenye :p mesti best solat tgh2 alam tepi jalan blantaikan tanah bbumbungkan langit...insya allah,jauh pjalanan mkin bnyak ilmu n pengalamn2 yang dapat mematangkan kite dbumi Allah ni :)

hazimin said...

kepada tak tahu siapa..:),
macam badwi ye..tapi bukan badwi :P
pengalaman2 begini akan menjadi ingatan sampai bila2..banyak yang mematangkan diri..