Thursday, May 1, 2008

Batuan Igneus di kota-kota Rum

Terdapat beberapa kota lama di Jordan dibina dengan menggunakan Batuan Igneus.
Gambar di atas merupakan contoh kota yang dibina
dari batuan tersebut.


Tanah Jordan sememangnya banyak meninggalkan kesan tinggalan kota-kota bersejarah. Paling ketara adalah tinggalan zaman Rum terutama di utara negara Jordan. Liga Decapolis juga dibina di utara Jordan menganjur ke dataran Hauran di Syria dan Baisan serta Hippos di bumi Palestin.

Melihat senibina kerajaan Rum ia jelas hebat apatah lagi apabila memikirkan teknologi zaman tersebut sudah mampu membina sebuah kota yang kukuh.

Sepanjang pengembaraan saya di bumi dataran Syam boleh saya simpulkan beberapa kesimpulan tentang tinggalan-tinggalan sejarah yang ada. Kesimpulan berkaitan senibina kerajaan-kerajaan terdahulu. Di Jordan sendiri boleh dilihat 3 perbezaan utama senibina dari 3 kerajaan yang berbeza iaitu Nabatean, Rum dan Islam.

Kerajaan Nabatean mereka membelah dan memahat gunung untuk dijadikan kota, berbeza dengan kerajaan Rum mereka membongkah batu-batu besar dan menyusun batuan tersebut untuk membina kota-kota mereka.

Senibina dari kerajaan Islam adalah lebih halus. Mereka membina kota-kota dengan menggunakan batuan Brick dan sejarah sendiri telah mencatatkan bahawa penggunaan batuan Brick di dalam binaan bermula dari era pemerintahan Islam. Lantaran itu kesan-kesan istana lama di Qasr Tuba dan Qasr Mushatta yang terdapat di Jordan dibina menggunakan batuan brick dan ia dipelopori kesan zaman kerajaan Umawiah.

Ketika era Rum, kota-kota mereka telah dibina dengan menggunakan dua jenis batu iaitu batuan putih yang lebih dikenali dengan Lime stone dan batuan Igneus atau disebut Basalt Stone atau dikenali dengan Batuan dari Gunung Berapi Mati yang berwarna hitam.

Batuan Igneus dikatakan lebih keras dari Lime stone dan disebabkan hal tersebut batuan-batuan tersebut juga dibongkah untuk membina kota-kota lama Rum. Kesan paling jelas batuan Igneus digunakan dalam pembinaan kota ialah kesan yang terdapat di Umm Qais, Umm Jimal, Umm Qutayn dan jalan Rum Lama menghubungkan Shafawi ke Buqa'awiyya.

Apa yang menjadi persoalan pada pertama kali saya terpandang batuan tersebut ialah dari manakah batu-batu hitam tersebut di ambil? Adakah batu-batu hitam tersebut di import dari tanah yang jauh dari kawasan tersebut suatu ketika dahulu? Atau adakah kesan gunung berapi mati di tanah Jordan?

Pada mulanya saya sudah menganggap batuan tersebut datang dari luar kawasan tanah Jordan ketika pemerintahan Rum dahulu. Namun setelah mengembara di banyak kawasan di Jordan boleh saya simpulkan bahawa batu-batu tersebut di ambil di kawasan tanah Jordan juga. Buktinya ialah longgokan batuan hitam yang berterabur seperti ianya berkecai di dataran tanah yang menghubungkan Shafawi dan sempadan Iraq Karamah.

Dan yang paling jelas adalah kesan Gunung Berapi Mati yang boleh dilihat di jalan lama yang menghubungkan Karak dan Tafilah di Selatan Jordan. Proses pembentukan gunung tersebut sudah pasti memakan usia jutaan tahun yang manusia sendiri belum menjadi penghuni dunia pada ketika itu.

Bergambar kenangan berhampiran Tannur.
Lokasi ini terletak di jalan perhubungan lama yang menghubungkan Furat dan Memphis.
Terdapat sebuah gunung berapi mati di jalan tersebut


Pernah ada kawan yang berpendapat bahawa batu-batu hitam yang menjadi binaan kota-kota Rum telah sendiri menjadi hitam setelah menghadapi tempoh yang lama dan dari zaman berzaman.

Ada pula yang memberi pendapat bahawa batuan tersebut menjadi hitam adalah dari kesan lumut-lumut yang melekat. Hebat betul lumut sehinggakan apabila dipecahkan batu tersebut dalamnya turut berwarna hitam.

Penemuan-penemuan batu Igneus di dalam tanah Jordan sendiri menguatkan keyakinan aku bahawa Rum telah mengambil batu-batu Igneus tersebut untuk membina kota-kota mereka.

2 komen:

KAMATO said...

Sekarang ni masih ada lagi ke batu Igneus tu

p e n g h u n i s a h a r a said...

salam kamato,
ya, masih ada. mmg pelik keadaan gunung tersebut. sekelilingnya semua batu-batu putih (limestone) dan ada dari batu-batu granite.. menurut member arab dia kata hajar bulkan qadim (batu gunung berapi lama)..