Thursday, July 5, 2007

Wadi Ibn Hamad Hotspring

Pemandangan di Wadi Ibn Hamad Hotsprings


Ramai yang tidak mengetahui bahawa di Jordan ini terdapat tempat-tempat menarik untuk berkelah atau bersantai seperti di air terjun ataupun sungai.

Semenjak tahun 2001 aku telah melakukan beberapa kajian mengenai lokasi-lokasi lawatan & sejarah di Jordan. Kawasan-kawasan yang telah aku lawati rata-ratanya adalah kawasan 'batu-batuan'. Setelah boring melihat 'batu-batuan' aku mula melayari internet untuk mengetahui kawasan-kawasan lain untuk bersantai terutama kawasan sungai atau air terjun. Aku mendapat maklumat hanya 2 lokasi air terjun/sungai yang ada di Jordan. Iaitu Hammamat Ma'in di Madaba dan 'Ain Afra di Tofilah.

Aku tidak berpuas hati dengan maklumat yang ada dan mula mengembara di Jordan mencari altenatif tersebut sambil bertanya kepada penduduk tempatan. Sesahihnya banyak lokasi untuk bersantai di Jordan cuma ia tidak dimajukan oleh kerajaan Jordan pada ketika itu dan kini untuk projek pembangunan pelancongan 2004-2010 yang dianjurkan oleh Kementerian Pelancongan dan Arkeologi Jordan, mereka mula membangunkan kawasan-kawasan semulajadi seperti air terjun dan sungai. Salah satu usaha yang bagus!


Pada tahun 2001, aku telah mendapat maklumat mengenai sebuah lokasi semulajadi yang amat cantik terdapat di Karak. Iaitu sebuah tempat bernama Wadi Ibn Hamad. Melalui maklumat dari penduduk tempatan ketika itu, untuk ke kawasan tersebut ia perlu menuruni curam dan lokasi tersebut berada di dalam 'gaung' yang agak dalam.

Namun terdapat jalan untuk ke situ tetapi bukanlah jalan yang baik. Begitulah maklumat yang aku terima dari arab pada ketika itu. Setelah 5 tahun berlalu, pada tahun 2007 aku mengingati semula lokasi yang telah diceritakan dan aku mulai merancang untuk ke tempat tersebut.


Semuanya bermula apabila aku telah diamanahkan menjadi pengelola program Explorace Jordan Misi di Karak Anjuran Badan Kebajikan Mahasiswa Negeri Sembilan Jordan. Ketika dalam perjalanan ke Check-Point ke-5 di Ar-Rabba-Qasr aku telah ternampak signboard bertulis WADI BIN HAMMAD HOTSPRING 20KM di persimpangan masuk ke perkampungan Rakin dan Battir.

Mulai saat itulah aku mula merancang untuk ke Wadi Ibn Hamad dan akhirnya aku telah merancang untuk pergi ke situ bersama ahli rumahku iaitu Bayt Dimasq untuk beristirehat sambil bersantai di Wadi Ibn Hamad sebelum aku pulang ke tanahair Malaysia.


Jalan berbukit dan curam untuk tiba di Mata Air Panas Wadi Ibn Hamad.
Hotspring dan sungai terletak di akhir jalan tersebut.

10 Mac 2007
Sehari sebelum itu aku menghubungi Muhamad Khirsyeh untuk menyewa van ke Wadi Ibn Hamad. Pada asalnya aku ingin menyewa van Abu Qusay yang lebih selesa (van Hyundai Starex 1999) namun pada tarikh tersebut beliau ke Aqaba. Abu Qusay mencadangkan Adnan untuk membawa kami ke Wadi ibn Hamad namun vannya telah disewa oleh seorang pelajar untuk ke Lapangan Terbang.

Akhirnya Abu Qusay mencadangkan saudaranya yang juga dari keluarga Khirsyeh untuk membawa kami ke Wadi Ibn Hamad iaitu Muhamad Khirsyeh. Sewa van yang dikenakan ialah JOD 25 (RM 120)


Pagi 10 Mac 2007 aku dan rakan-rakan ahli bayt dimasyq telah bersedia awal untuk ke Wadi Ibn Hamad. Perjalanan dari Mu'tah terus menuju ke persimpangan Thaniah dan kemudiannya mengambil jalan ke Qasr Rabba.

Selepas perkampungan Abu Hammur, terdapat simpang masuk ke perkampungan Rakin-Battir. Jelas di persimpangan tersebut papan tanda bertulis Wadi Ibn Hamad 20km. Dalam fikiranku ketika itu jarak 20km bukanlah satu jarak yang jauh. Namun setelah melepasi perkampungan Battir, van mula menuruni bukit curam. Ketika itu barulah terasa jauh perjalanan dari persimpangan ke lokasi yang dituju.

Bayangkanlah van terpaksa menuruni bukit curam yang kira kanannya adalah gaung. Jalan yang kecil muat untuk satu kereta sahaja dan di kiri kanan jalan tidak ada penghadang jalan. Cukup bahaya dan 'menggerunkan'.

Perjalanan yang aku anggap singkat akhirnya memakan masa sejam juga. Apapun Alhamdulillah dengan kecekapan Muhamad memandu, kami berjaya juga sampai di bawah 'gaung' dengan selamat. Namun, otakku ketika itu asyik berfikir untuk menghadapi jalan tersebut sewaktu bergerak pulang.


Kami memulakan aktiviti di Wadi Ibn Hamad dengan memasang khemah dan menyalakan arang untuk BBQ (bawa ayam yang telah diperap, Daging Burger dan Kuftah (Bebola Daging) ).

Setelah selesai lunch semua solat terlebih dahulu dan memulakan aktiviti 'berendam'. Selepas berendam, naik atas dan makan semula. Round pertama dah makan buah-buahan dan makanan ringan. Round kedua makan ayam BBQ dan round ketika makan Burger dan Kuftah. Kenyang.


Keadaan kawasan sekeliling di Wadi Ibn Hamad memang menenangkan jiwa. Jauh dari kebisingan lagu-lagu arab yang dipasang dikedai-kedai. (Especially lagu 'remix' Arab Mesir), Jauh dari bunyi hon kereta, lori yang berselang seli, Jauh dari kebisingan mendengar arab bertekak dan jauh dari kebisingan mendengar mulut-mulut melayu 'membawa cerita'.

Kawasan Wadi Ibn Hamad merupakan kawasan lembah berbatu yang terletak di bawah paras laut. Kawasannya amat berhampiran dengan Laut Mati. Terdapat sungai kecil mengalir di bawah lembahnya dengan beberapa mata air panas keluar dari perut bumi di bahagian atas berhampiran sungai. Terdapat sebuah kolam disediakan dan air panas semulajadi disalurkan ke kolam tersebut. Namun kebersihan kolam tidak terjaga. Kotor dan tidak dibersihkan. Dalam keadaan kotor pun ada arab berendam jugak.

Trip di Wadi Ibn Hamad berakhir dengan gembira. Tambahan pula aku rasakan kami perintis pertama melayu yang menjejaki kaki ke tempat tersebut.

Untuk trip tersebut aku mendapat 'hadiah' ikatan ukhuwwah yang semakin erat sesama ahli Bayt Dimasyq, merenungi kehebatan ciptaan Ilahi dalam keadaan lembah bukit berbatu masih terdapat sumber air untuk kegunaan manusia hidup dan satu nikmat pengembaraan yang sukar untuk dilupakan.


Gambar-gambar kenangan di Wadi Ibn Hamad, Karak, Jordan
*Bidin dengan penuh gaya (sebelah aku)*
-Bidin adalah pakar menghidupkan api arang :)-

4 komen:

guli guling said...

ingat batu bata je kat jordan tu ye...ade gak kawasan untuk santai2,walaupun tak sepuas brendam kat airterjun2 kat mesia ni heheheh pape pun jeles gak tgk sakan bkelah+sakan makanan nye :p

asma said...

mmg byk wadi kt joden sbnanye..tp xtau bile nk g

Muhamad Hazimin Sulaiman said...

to guli guling,
:) bukan setakat kawasan 'berbatu' je ada. bnyk tmpat santai ada. nak banding ngan mesia mmg xleh la..mesia dah mmg kawasan hutan hujan. banyaklah air terojon..hehe.

Muhamad Hazimin Sulaiman said...

to asma,
aaa..mmg banyak kawasan wadi.nnt de masa leh rancang2 pegi.cuma skrg bnyk wadi2 hatta time spring pun sudah berkurangan air.macam wadi syuaib dahulunya mmg bnyk air mengalir disungainya.skrg dah makin kurang. ada site yg menarik macam wadi hidan (ada air terjun yg sgt menarik)..kini sudah ditutup oleh kerajaan Jordan dan mereka membina takungan air disitu untuk sumber air jordam. apapun di utara jordan sebenarnya banyak kawasan wadi yang menarik..rancanglah ke sana nnt bila waktu cuti.