Friday, July 6, 2007

Menaiki Trak Askar di Burqush


Dari Baramkeh ke Qatana

Baramkeh sentiasa sesak dengan manusia. Baramkeh dikenali sebagai pusat perhentian teksi dan bas untuk ke Jordan dan Lubnan serta beberapa negara lain di Timur Tengah di negara Syria. Kawasan ini turut menjadi pusat service untuk ke kawasan-kawasan di Reef Dimasyq dan Quneitra. Dari Mujammak Service Baramkeh terdapat puluhan van yang memberikan perkhidmatan kepada penduduk di Reef Dimasyq berulang dari perkampungan mereka ke pusat bandar Dimasyq.

28 April 2003, aku menaiki sebuah van service dari Baramkeh menuju ke Qatana. Sebuah kawasan perkampungan kecil di Reef Dimasyq. Misi aku pada hari itu ialah untuk menjejaki sebuah binaan sejarah yang dikenali dengan nama Qala'ah Burqush.

Van melalui jalan highway Dimasyq menuju ke Lubnan dan di pertengahan jalan, terdapat persimpangan menuju ke Qatana. Aku selamat tiba di perkampungan tersebut setelah 30 minit perjalanan. Berbekalkan peta Syria yang aku ambil dari Ministry Of Tourism Syria berdekatan Halbouni aku mula mencari 'mangsa' dikalangan penduduk tempatan bagi mendapatkan maklumat bagaimana untuk aku tiba di Qala'ah Burqush.

Ternyata masyarakat arab memang mudah untuk menjadi kawan yang peramah. Baru sahaja aku membuka peta, belum lagi mencari bantuan, mereka (arab) terlebih dahulu mendekati, bertanyakan khabar dan menawarkan pertolongan. Kepada mereka yang 'rimas' dengan perangai arab mungkin tidak menyukainya kerana menyangkakan bahawa arab jenis suka ambil kesempatan dan suka memandai-mandai dalam keadaan mereka tidak tahu tentang apa yang mereka nak tolong (berlagak best).

Tetapi bagi aku ianya satu penghormatan pada sifat dan perangai mereka. Menghormati tetamu dan sanggup menolong tanpa diminta. Soal kita akan ditipu dengan niat mereka yang ingin menipu itu hal kedua. Dan pada pagi hari tersebut sesahihnya aku telah dibantu oleh 3 orang masyarakat tempatan Qatana yang baik. Setelah menjelaskan tujuan aku ke Qatana, mereka menerangkan kepada aku bahawa untuk menjejaki kota Burqush bukanlah satu misi yang mudah.

Tidak ada kenderaan yang memungkinkan seseorang pengembara tiba dengan mudah ke kota tersebut kecuali dengan satu cara sahaja iaitu menaiki satu service yang melalui persimpangan untuk ke Qala'ah Burqush dan dari situ 'penjejak kota' perlu berjalan kaki hampir 3km untuk tiba di bawah bukit di mana terdapatnya kota tersebut.


Setelah mendapat maklumat yang jelas dari 3 pemuda tersebut, aku menaiki sebuah servis dari mujamak service di Qatana menuju ke arah persimpangan kota Burqush. Aku tidak mencatat laluan service tersebut berakhir di mana setelah melalui persimpangan Burqush. Ketika di dalam perjalanan aku sudah memaklumkan kepada pemandu van tersebut untuk berhenti di persimpangan jalan ke Qala'ah Burqush. Aku mendapat kerjasama yang baik oleh pemandu van dan penumpang yang lain.

Pemeriksaan Askar sebelum tiba di persimpangan
Sebelum tiba di persimpangan jalan, beberapa pemeriksaan tentera telah dilakukan. Bagi penduduk tempatan Hawiyah Syaksiah (Kad Pengenalan Diri) perlu ditunjukan kepada askar yang mengawal dan bagi aku orang luar, Pasport menjadi 'nyawa' ketika itu.

Sesahihnya kawasan Qala'ah Burqush merupakan kawasan yang berhampiran sempadan Lubnan. Kawasan yang aku lalui pada ketika itu sudah merupakan kawasan kawalan dan kem tentera Syria di sempadan antarabangsa Syria-Lubnan. Pergunungan yang aku telah lalui turut merupakan banjaran yang bersambung dengan Jabal Lubnan Syarqiah (Gunung Timur Lubnan).


Setelah selesai melayan karenah askar di dua buah check-point, aku di turunkan di persimpangan jalan untuk ke Qala'ah Burqush. Ternyata benar apa yang diceritakan oleh pemuda di Qatana.

Setelah tiba di persimpangan tersebut aku menemui jalan tanah untuk ke kawasan kota. Aku melalui jalan tanah merah dan berbukit. Kawasan yang telah aku lalui merupakan kawasan tentera. Hampir 3 km berjalan kaki aku berhenti di sebuah pondok kawalan dan terdapat 4 orang askar Syria di pondok tersebut.

Aku menyatakan tujuan aku ke kawasan tersebut dan ingin mendapat kepastian di manakah kota Burqush. 3 dari mereka agak serius dan tidak bercakap. Hanya seorang dari mereka yang memberitahu aku bahawa kota tersebut berada di puncak bukit berhadapan dengan pondok kawalan mereka. Aku mulakan pendakian ke puncak bukit setelah bersembang ringkas dengan askar tersebut.


Tiba di Qala'ah Burqush
Di bahagian Timur kota jelas terhampar bumi Reef Dimasyq seperti padang yang amat luas. Di bahagian Barat kota Burqush pula merupakan Jabal Lubnan Syarqi dan berhampirannya adalah Mount Hermon atau dikenali dengan Jabal Syeikh. Masa yang ada di puncak bukit, aku telah mengambil peluang melihat kesan tinggalan kota Burqush. Ternyata binaanya agak pelik dari kota-kota yang lain yang terdapat di dalam negara Syria.

Menurut Ross Burns di dalam bukunya Monument Of Syria. Kota ini bukanlah kota kawalan tetapi ia merupakan Byzantium Basilica atau boleh diterjemahkan sebagai Rumah Ibadat Byzantium atau lebih tepat gereja Byzantium. Di dalam kota yang hampir hancur itu memang terdapat kesan batu melengkung yang pada kebiasaanya ada di gereja-gereja lama Byzantium.


Menaiki Trak Askar
Misi aku telah berjaya di Burqush. Setelah menuruni bukit dan bersalaman dengan askar di pondok kawalan aku mula berjalan menuju ke persimpangan jalan untuk menunggu service ke bandar berhampiran.

Di dalam perjalanan ke persimpangan jalan, aku bertemu dengan dua orang askar yang sedang membaiki trak yang rosak. Aku menegur kedua-dua mereka dan mereka bertanyakan kepada aku dari mana datang dan mahu ke mana. Aku menjelaskan kepada mereka berdua tentang lawatan aku ke Qala'ah Burqush dan aku ingin ke bandar terdekat dan dari bandar tersebut aku mahu ke Dimasyq.

Seorang dari mereka mengajak aku menaiki Trak askar tersebut dan menyatakan kesudiannya menghantar aku ke sebuah kawasan bernama Dimas (bukan Dimasyq). dan dari Dimas aku boleh menaiki service ke Dimasyq. Beliau menyatakan bahawa mereka akan ke Dimas untuk menghantar barang.

Dalam hati aku ketika itu macam percaya tak percaya juga. Bukannya sebab dia askar tetapi sebab dalam keadaan trak nya yang rosak pun masih mahu mengajak menumpang. Aku pun bersetuju demi sebuah pengalaman baru. Ikutkan masa memang akan lambat aku akan tiba ke Dimasyq. Sudahlah masih rosak ketika itu, trak pula trak 'zaman jepun' punya. Dah nak roboh keadaannya. Sudah pasti pula ia akan bergerak seperti siput babi 'disepanjang pergerakkannya'.


Ramalan aku tepat. Semua yang berada di dalam fikiranku benar belaka!. 20 minit juga aku menunggu untuk mereka baiki enjin trak tersebut. Selepas itu trak bergerak cukuplah lambat menuju ke Dimas. Tambahan lagi 2 kali trak tersebut meragam di pertengahan jalan. Melihat kedua-dua askar tersenyum dengan trak mereka lagilah buat aku nak ketawa. Sepanjang perjalanan aku terfikir juga, dengan trak seperti ini tentera Islam ingin berhadapan dengan musuh? Belum sampai ke medan perang sudah tercabut enjin dan tayarnya.

2 komen:

guli guling said...

heheh lucu la jugak kan...ade rase cam naik unta ke naik kuda :p ape2 pun tu satu pengalaman yang unik,time kasih gak la kat askar tu sudi tumpangkan ye ;)...tambah2 bukan senng nak pai kat tempat tu kan...:)

Muhamad Hazimin Sulaiman said...

to guli guling,
alhamdulillah dapat tumpang askar2 tue aritue..bukan senang nak dapat pengalaman begitukn..biarlah lama tapi bertambah pengalaman2 yang pelik dan berbeza..:O)