Sunday, July 8, 2007

"Aku Mahu ke Shakkanakku"

Kesan Arkeologi di Tell Hariri. Timur Negara Syria

" Kamu hendak ke mana?"

"Apa tujuan kamu datang ke sini?"

Aku 'disoal siasat' di pondok polis stesyen bas Deir Zor.

Nada suara bertanya seperti aku ini penjahat. Nasib baik di tempat orang. Kalau di negara sendiri mahu aku 'kurang ajar' balik.

"Aku hendak ke Istana Shakkanakku". Sahaja aku menyebut sebuah nama Istana pelik di Tell Hariri yang terletak 12 km sempadan negara Syria-Iraq. Aku nak tengok reaksi polis selepas itu.

"Shahh", "Shaaaka" "Shakanak" Berulang-ulang perkataan itu cuba disebut dengan betul oleh polis yang berada disitu.

"Shakkanakku" Aku menjawab untuk memerli.

"Di mana?" seorang polis meninggikan suara.

Mungkin geram kerana asyik tidak betul menyebut dari tadi.

"Di Tell Hariri". Aku menambah.. "Hah! Aku tahu". Jawab seorang polis dan yang lain melihatnya. "Tempat itu berdekatan dengan Abu Kemal. Betul?" Dia menambah dan bertanya kepada aku seperti dia yakin.

Aku hanya menganggukkan kepala. "Kenapa kau mahu ke sana?" Tanya seorang polis lagi yang dari mulanya aku agak geram dengan penampilannya. Muka nampak 'poyo', berlagak bukan main. Sudahlah mulut tak henti-henti memakan makanan jin. Asap.. Nada bertanya langsung tak ada hormat. Dia fikir dia punya suara boleh naik. Geram betul hati aku ketika itu.

Sudahlah tiba di Deir Zor dalam keadaan letih setelah mengharungi perjalanan 7jam, ditambah dengan kerenah birokrasi yang membosankan.


"Aku datang nak melawat Deir Zor, Qala'ah Rahbiyeh, Tell Hariri! Semua tempat itu ada tulis di dalam buku ini untuk dilawati!" Aku meninggikan sedikit suara dan menunjukkan buku Lonely Planet Guide Syria. Polis yang berada di situ tertumpu ke arah aku sambil membelek-belek buku Lonely Planet tersebut. Dua dari mereka mengangguk-anggukkan kepala manakala 3 yang lain masih dok 'membebel' sesama mereka.

"Berapa lama kau di sini?" Tanya seorang polis lagi.

"Satu hari. Selepas ini aku akan ke Hassakeh" Aku menjawab soalan polis tersebut. "

"Mintak pasport kau". Aku menghulurkan pasport.

"Ini adalah undang-undang di sini, semua maklumat pelancong akan di ambil. Untuk keselamatan". Kata seorang polis berpangkat 3.

"Aku tak kisah kalau kau nak ambil apa-apa maklumat pun, tapi biarlah jadi orang beradab. Aku muslim kau pun muslim".

Setelah aku bercakap sedemikian seorang polis bertanya "Apa yang tidak adab?" Aku menjawab "Suara kau bercakap dengan tetamu"

Namun polis itu tetap tidak berpuas hati bila aku katakan ia tidak beradab. Dia terus menerus bercakap dengan polis yang lain demi untuk memenangkan dirinya..

"Biarlah.. Arab memang payah nak mengalah"


Deir Zor-Mayadin-Tell Hariri
Setelah selesai urusan 'birokrasi' di Deir Zor. Aku mengucapkan selamat kepada polis di situ dan terus beredar keluar dari stesyen bas Deir Zor untuk mengambil Service ke Al-Mayadin. Sepanjang perjalanan aku melihat di kiri kanan dataran pasir yang luas dan penempatan yang berselerak. Tidak ada perancangan untuk penempatan tersusun di kawasan tersebut. Ia sebuah kawasan perkampungan yang jauh dari kemajuan.

Aku tiba di Mayadin setelah hampir sejam perjalanan dari Deir Zor. Dari Mayadin aku terus mengambil service ke Abu Kemal.

Abu Kemal merupakan pekan di sempadan negara Syria dan Iraq. Jalan yang aku lalui pada hari tersebut merupakan jalan lori-lori trailer mengangkut barangan dari negara Syria ke Iraq. Keadaan cuaca pada hari tersebut amatlah membahang. Mata aku asyik 'tersepek' sahaja tidak tahan dengan kepanasan 'melampau' pada hari tersebut.

Mana tidaknya, ketika itu musim panas dan aku pula berada di kawasan Badiyat Sham (Padang Pasir Sham). Apapun, aku selamat tiba di persimpangan masuk ke Tell Hariri setelah 45 minit perjalanan. Jarak Tell Hariri ke Abu Kemal sekitar 12 Km sahaja lagi.


Tiba di Tell Hariri @ Mari

Aku kemudiannya berjalan menuju ke pintu masuk utama ke Tell Hariri. Jaraknya 500 m dari jalan utama. Setelah tiba di sebuah kawasan berkhemah, aku di datangi seorang lelaki Syria dan memberitahu kepadaku bahawa untuk masuk ke Tell Hariri dikenakan bayaran 150 Lira Syria (USD 3).

Aku kemudian memberitahunya bahawa aku adalah pelajar. Dia kemudian menjawab harga untuk pelajar hanya 10 Lira. Aku kemudiannya mengeluarkan wang kertas 100 Lira. Namun dia tiada duit kecil untuk memulangkan baki. Aku membeli dua botol air mineral yang dijualnya lalu memberikan duit 100 Lira tersebut...Duit aku berbaki 40 Lira.

Disebabkan tidak ada juga wang kecil, aku meninggalkan pemuda tersebut dan terus masuk ke kota Tell Hariri atau dikenali dengan MARI.


Pada hari tersebut aku telah berada berhampiran tanah Mesopotamia. Hanya 900 m jarak Tell Hariri dan Sungai Furat. Tanah yang digelar Mesopotamia ialah tanah di antara dua sungai iaitu Sungai Furat dan Dajlah. Di antara kedua-dua sungai itulah terkenal dengan pembentukkan tamadun Mesopotamia atau juga dikenali sebagai tamadun Sumeria. Kota di Tell Hariri juga berkaitan rapat dengan tamadun Mesopotamia.

Tempat yang aku kunjungi pada hari tersebut tidak ada kaitan dengan kerajaan Islam. Ia merupakan tapak arkeologi ketika zaman gangsa. Tell Hariri amat penting dalam catatan negara Syria kerana ia dikenalpasti sebagai tempat awal penempatan manusia di ruang tanah Syria.

Tell Hariri dikenalpasti wujud sejak 2900 sebelum masihi. Kesan awal binaan yang ditemui berusia 2700 iaitu Kuil Ishtar dan Nini-Zaza.

Sekitar 2340-2150 kota ini telah ditawan oleh Empire Akkadian yang diketui oleh Sargon. Selepas itu Tell Hariri penah dikuasai oleh Amoriah dari orang Semitik kemudiannya oleh Babylon. Tell Hariri di perintah oleh Shamsi-Adad (1813-1782SM). Kota ini dibebaskan oleh Zimri-Lim pada 1775-1760 dan Zimri-Lim berada di bawah kuasa Hammurabi di Babylon.


Banyak kesan tinggalan sejarah yang merupakan tapak arkeologi di Tell Hariri yang merujuk kepada zaman 3000-1000 tahun sebelum masihi. Antara yang masih boleh dilihat ialah Istana Zimmi-Lim, Istana Shakkanakku, Kuil Lions, Kuil Ninni-Zaza, Kuil Shamash dan Kuil Ishtar.

Setelah selesai mencatatkan beberapa maklumat penting di Tell Hariri aku mula bergerak keluar ke jalan utama. Dari situ aku menaiki service ke Abu Kemal. Menuju ke pekan sempadan Syria dan Iraq.

2 komen:

guli guling said...

hehehe..mmg tgeliat lidah nak nyebut name tempat tu...silap2 trus jadi ikan shark je :p bese la tu mcm2 krenah sblm dapt sampai,askar tu pun msti nak tunjuk ego dia bkuasa n dia konon2 bnyak tau lagi tentang tempat2 tu,ntah paham ntah tidak tgk buku lonely plnet tu :)

Muhamad Hazimin Sulaiman said...

To guli guling,
erm..mmg ditempat org kita kena ikutlah apa yg dorang nak..walaupun bengang tetapi kena anggap biasa :)