Thursday, June 21, 2007

Nikmat Mengembara


Tangan aku terpusing-pusing dengan pelbagai gaya, membuat bahasa isyarat. Sambil itu juga jari aku menunjukkan tasbih di tangan seorang lelaki tua di perhentian bas berhadapan Otogar Samsun.

Aku membuat gaya tangan untuk memahamkan dia yang aku ingin tahu, di mana dia beli dan berapa harga dia beli tasbih tersebut..'Berpeluh' jugalah untuk aku mendapatkan jawapan yang aku mahu.. dengan terhangguk-hangguk kepala, orang tua tue menjawab.. Elli Lira. Aku mendapat jawapan pertama yang aku mahu..50 Lira harga Tasbih tue..

Aku terus mengayakan tangan sambil menggelengkan kepala untuk maksud aku bertanya di mana dia beli. Orang tua tue pun kembali terhangguk-hangguk menjawab.."Erzurum". Ya..itulah jawapan yang aku mahu. Tasbih itu dibeli di Erzurum


Pagi itu aku berkenalan dengan Haji Nazim. Beliau anak jati YesilKent, satu daerah bergunung kehijauan di Samsun. Sejam juga aku menunggu bas di situ sambil dilayan oleh Haji Nazim. Pada awalnya dia yang terhangguk-hangguk, tapi di akhir-akhir pertemuan, aku pula yang terhangguk-hangguk buat tanda faham apa yang dia cakap..apa idaknya..dia dok bantai cakap Turki sahaja. Adalah sikit-sikit aku faham. Tapi nak jawab semua pertanyaan dia, memang tak dapatlah.

8:02 pagi, bas awam Samsun tiba dihadapan perhentian tersebut. Aku bersalaman dengan Haji Nazim dan memberitahunya aku mahu ke Sehir Merkezi Samsun. Dia terhangguk-hangguk kembali, menamatkan perbualan kami.


Cukup indah YesilKent. Kawasan perkampungan sekelilingnya cukup membuatkan aku terpegun dengan kuasa ciptaan Allah. YesilKent merupakan kawasan countryside di mana terletaknya Otogar bandar Samsun.

Perjalanan dari Otogar ke Sehir Merkezi (Pusat Bandar) Samsun sejauh 15km. Di dalam perjalanan aku tersenyum sendirian mengenangkan pertemuan aku dengan Haji Nazim. Dalam hati aku bercakap "Inilah kuasa Allah..berapa juta bahasalah manusia kat dunia ni bertutur..akhirnya bahasa isyarat juga dapat memahami antara satu sama lain.

Istimewanya mereka yang bisu dan pekak dapat berkomunikasi dengan mudah sesama mereka di merata-rata dunia. Setiap kejadian Allah sudah pasti ada kelebihannya.."

Sepanjang perjalanan ingatan aku masih mengingati bentuk tasbih yang dipegang oleh Haji Nazim. Ia adalah tasbih kokka 'kelas pertama' yang kalau di Malaysia sudah beribu ringgit di jual. Kayu Kokka tersebut cukup hitam yang pada pengetahuan aku, ia adalah sejenis kayu kokka yang tua.

Aku tersenyum sendirian sambil mengenangkan 'penggila-penggila' kayu kokka yang sanggup menghabiskan banyak duit untuk kayu tersebut. Aku memang mempelekeh golongan yang mempercayai benda karut ini. Sebab aku salah sorang yang menentang 'pejuang-pejuang' kayu niehh. Kalau penggila kayu kokka ni tahu mahu dikirimnya duit suruh aku ke Erzurum membeli kokka tue tuh". Aku adalah penentang kepercayaan karut mengenai kayu kokka.! Janganlah sebut sangat pasai kokka ngan aku..


1 Minit sahaja keputusan aku nak ke Samsun.
Mengimbas cerita hari sebelumnya, aku berada di Ankara, ibu kota Turki. Ketika itu aku mengambil keputusan untuk terus pulang ke Adana. Namun entah kenapa jiwaku cukup memujuk pada ketika itu untuk terus mengembara ke tempat lain.

Sekejap sahaja tanpa fikir panjang aku membuat keputusan untuk ke Samsun sebuah bandar yang terletak di persisiran Laut Hitam..dalam hati kuat mahukan aku ke sana..tujuan aku yang pasti, ingin sampai ke Samsun dan melihat kesan tinggalan sejarah Islam di Samsun.

Sepanjang beberapa siri pengembaraan aku ke Turki, aku belum pernah menjejaki bandar di persisiran Laut Hitam dan kali ini aku perlu pergi untuk melihat kesan tinggalan Islam yang ada. Dan ini salah satu sebab juga aku memilih Samsun sebagai lokasi kunjungan seterusnya dan akhirnya malam tersebut aku tidak ke Adana dan aku memilih bas ke Samsun dari Otogar Ankara..tiket bas berharga 25 YTL.


Kesan awal buat keputusan tanpa mengkaji dahulu dan tak fikir panjang.
Bas bergerak jam 12.00 malam dari Otogar Ankara. Apabila mula duduk di kerusi bas, aku pun mulalah membuka buku lonely planet guide- Turkey untuk mengetahui lebih lanjut mengenai bandar Samsun..setelah selesai membaca mulai mukasurat 515 hingga 516 ianya cukupla mengecewakan aku dalam hati "2 helai sahaja?" dan apa yang diterangkan di dalam buku tersebut membayangkan Samsun bukanlah bandar yang dipenuhi kesan sejarah seperti yang aku idam-idamkan..apa yang tercacat di dalam buku tersebut hanyalah menyatakan bahawa Samsun merupakan bandar terbesar di persisiran Laut Hitam, punyai 364,000 ribu penduduk.

Kemudian menyatakan lokasi yang boleh dilawati hanya Muzium Arkeologi Samsun dan Attaturk Museum. Dan di akhirnya dinyatakan hotel untuk penginapan dan restoren untuk melantak serta jadual bas dari bandar-bandar utama ke Samsun.

Dalam hati menyesal juga tak baca dari awal buku tue Aku terus membayangkan keboringan yang bakal aku hadapi esok paginya.. namun hatiku tetap dipujuk oleh semangat aku yang ingin juga mengembara di Samsun. Pasti ada suatu yang menarik yang boleh aku kutip.. tidaklah semata-mata mengikut apa yang telah 'diguidekan' di dalam buku lonely planet guide Turkey tersebut..


Niat
Mungkin itulah nikmat yang Allah berikan kepada aku sejak dibangku sekolah lagi. Aku minat mengembara dan ingin mengetahui suatu yang baru. Terutamanya mengenai sejarah. Aku cukup minat sejarah dan aku 'score' subjek ni dibangku sekolah. Bahkan aku pernah ingat ketika di tingkatan satu pernah cikgu minta isi buku laporan peribadi dan keputusan peperiksaan. Dan di bahagian cita-cita aku menulis yang aku ingin menjadi AHLI ARKEOLOGI.

Bila dah meningkat umur dan tengok balik buku laporan tue..aku macam tak percaya..betulkah aku yang tulis cita-cita aku tue..setahu aku, aku asyik-asyik nak jadi peguam. Aku mula terfikir. Mungkin itulah yang aku tulis lahir dari jiwa ku yang sebenar..Mengembara cukuplah menenangkan aku. Ada sesetengah mereka yang mengembara perlukan dengan set yang lengkap. Ada video camera, Ada digital camera, Ada kelengkapan cukup seorang pengembara. Namun bagi aku, semua tu adalah keperluan sampingan.

Cukuplah sebatang pen, sebuah buku sebagai bekalan aku..biar kaki aku yang melangkah dapat mengutip dan menulis maklumat-maklumat sejarah yang ada..biar ia sebagai fokus utama. Dan alhamdulillah, niat yang aku pasang sebegitu..sebegitulah Allah berikan..satu perkara yang menjadi fokus, sudah pasti akan 'lekat' di otak selama-lamanya (antara motivasi diri aku) - Walaupun agak kecewa tidak dapat merakamkan kenangan melalui foto.


Tiba di bandar Samsun dari Yesilkent.
Apapun yang mengecewakan ia tetap terhasil dari keputusan sendirian yang aku buat. So, aku bukan kecewakan orang lain. Tapi kecewakan diri sendiri, jadi bukanlah hal yang payah untuk mengubat kecewa yang dihasilkan oleh diri sendiri.

Aku yakinkan diri, sukakan diri aku untuk mengembara di bandar Samsun pagi itu dah kira mengubat kekecewaan yang hanya seketika..Ketika bas mula memasuki bandar Samsun, mata aku terus tertumpu di kiri kanan jalan.. semuanya bangunan-bangunan baru, kedai-kedai moden. Macam tak nampak satu pun bangunan lama yang dinilai sebagai tinggalan sejarah.

Setelah itu bas lalu di sebuah masjid dan aku lihat tertulis padanya Gubruz Camii 1995. Ia bukan masjid yang aku ingin jejaki dan aku meneruskan perjalanan. Dalam hati aku berkata "Harap-haraplah ada tempat yang membolehkan aku menekan loceng bas untuk turun" dengan maksud hatiku lokasi yang ada tinggalan sejarah.

Bas terus bergerak dan meninggalkan pusat bandar Samsun dan menuju ke jalan bersebelahan berdekatan Laut Hitam (Jiwaku sudah cukup seronok kerana dapat sampai di pesisiran Laut Hitam)..mata aku terus tertumpu di kiri kanan jalan. Ada signboard jalan menunjukan arah ke Karadiniz (Laut Hitam), SahilYolu, Hayravet Bahceci.

Aku pun tak tahu ianya menuju ke mana..kemudian aku terperasan signboard tertulis Attaturk Museum. Lokasi tue ada dinyatakan dalam lonely planet guide..tapi ia bukanlah tempat yang 'menaikkan nafsu' aku untuk aku lawati. Selepas 1 km..mata aku tertumpu di sebelah kiri jalan dengan suasana pekan agak lama..aku lihat adanya masjid-masjid lama, bangunan-bangunan lama seperti binaan Uthmaniah. Tanpa fikir panjang tangan aku terus menekan loceng bas..aku turun disitu.


Ilkadim, Samsun.
Aku turun di ILKADIM..aku merasakan satu kegembiraan dalam hati setelah turun dari bas dan melihat di hadapan mataku sebuah masjid lama. Dan kelihatan berdekatan dengannya beberapa lagi tiang menara masjid yang aku sudah pasti dengan penglihatanku ianya dibina ketika zaman Uthamaniah.

Aku pun mula berjalan di sekitar pekan tersebut dan hasilnya cukuplah membuatkan aku puas. Banyak kesan-kesan sejarah Islam dapat dilihat di ILKADIM. Masjid-masjid binaan zaman Turki Uthmaniah, Bangunan-bangunan berusia antara 200-300 tahun dan sebuah menara jam berusia lebih 100 tahun.. aku mencatat maklumat dari lokasi-lokasi yang aku kunjungi dan melakarkan peta kecil sebagai ingatan aku dan maklumat tambahan untuk kawan-kawan yang ingin mengembara ke Samsun satu hari nanti..(Peta di atas)


Pemandangan bandar Samsun dan Laut Hitam
(gambar aku copy dari www.Ilkadim.bel.tr)


Tinggalan Sejarah di Ilkadim, Samsun.
Antara kesan-kesan sejarah yang telah aku temui di Samsun (tanpa mengambil maklumat dari buku-buku, internet, maklumat penduduk tempatan) ialah seperti berikut :

1. Masjid Yali yang dibina pada tahun 712 Hijrah bersamaan 1312 masihi oleh Yilinda Mehmet Sadik bin Abdullah.

2. Masjid Medrese (Medrese Camii Serefi) yang dibina pada tahun 1113 Hijrah

3. Sifa Hamami yang terletak bersebelahan Medrese Camii merupakan Hamam lama di bina ketika era kerajaan Turki Uthmaniah

4. Samsun Saat Kulesi Tarihcesi (Menara Jam Lama Samsun) yang dibina antara tahun 1886-1887 ketika era Sultan Abdul Hamid II. Arkitek yang bertanggungjawab membina menara tersebut ialah Mimar Fransiz.

5. Pazar Camii Serifi yang dibina pada tahun 1380 Miladi.

6. Markez Buyuk Camii yang dibina pada tahun 1300 hijrah.

7. Bangunan Samsun Buyuksehir Belediyesi. Pada ruang atas pintu masuk ke bangunan ini masih terdapat kesan jata kerajaan Turki Uthmaniah yang diukir pada batu. Kini, bangun tersebut sudah dijadikan pejabat kerajaan.

Setelah puas mendapat maklumat dan berkunjung ke lokasi tersebut aku berehat untuk mengambil sarapan pagi (terlalu excited sampai xrasa lapar. Dah selesai jalan baru rasa nak sarapan). Jam pada ketika itu menunjukkan 10.30 pagi..Aku sarapan di Bafra Tandin Kebab Solunu berhadapan dengan Menara Jam Lama Samsun.

Sarapan aku pagi tue Sup Ayam dan Roti..sambil makan aku merenung lonely planet guide di atas meja lalu hati aku berkata "Belum cukup apa yang ada dalam buku ni, sudah pasti jutaan kesan sejarah Islam masih belum tercatat dalam buku ni"


4 komen:

riduan said...

Syukran. Sebab link blog aku di sini.

Catatan kau di sana kemas dan menarik (walaupun aku belum sempat baca semua). Sangat elok dibukukan.

Teruskan menulis.

Muhamad Hazimin Sulaiman said...

ok..tq riduan atas semangat yang kau beri. Aku puji sikap kritis ko dengan apa yang ko sampaikan dalam blog ko. Sikap ko kan kritis sejak di madid lagi. Anyway aku harap kita dapat berjumpa di Malaysia nnt..sori masa aku balik aritue takda peluang kita berjumpa..

mut-adi said...

jelajah karak la plak yeh lepaih ni....huhuhuhu.....buku dah ade dah....senang laaa

asma said...

salam...bes2 bace..troskan updet blog..
thnks 4 da turkey trip..yg sgt best