Sunday, September 9, 2007

Istana Padang Pasir


QASR KHARRANAH, JORDAN

Penulis: Muhamad Hazimin Sulaiman

Qasr bermaksud Istana manakala Kharranah bermaksud Arnab padang pasir. Qasr Kharranah terletak kira-kira 45 kilometer dari ibu negara Jordan, Amman. Istana ini diberi nama Kharranah adalah kerana pada suatu ketika dikatakan kawasan tersebut dipenuhi oleh arnab padang pasir namun pada ketika ini ianya sudah tidak kelihatan.

Kota ini terletak di pertengahan laluan ke Azraq. Sebuah pekan yang terletak di timur negara Jordan yang turut merupakan laluan perhubungan utama ke negara Iraq dan Saudi Arabia.

Qasr Kharranah merupakan antara istana padang pasir yang terpelihara dengan baik. Ciri-ciri istana ini adalah seperti berikut:

  1. Berkeluasan 35m2
  2. Pintu masuknya berbentuk bulat begitu juga disetiap sudutnya terdapat menara yang berbentuk bulat
  3. Dikedua sisi pintu masuk terdapat bilik besar yang dipercayai sebagai tempat kandang kuda dan bilik stor
  4. Terdapat 61 buah bilik di dalam kota yang menghadap ke dataran tengah istana.
  5. Terdapat bilik yang dikatakan tempat tinggal bangsawan kaya dengan ukiran yang hebat pada bilik unik tersebut. (Ia berbeza dengan keadaan bilik lain yang terdapat di dalam kota)
  6. Terdapat lubang pada dinding kota yang bertujuan untuk pengudaraan dan cahaya ke dalam setiap bilik. Bentuknya mengereng dan panjang yang memastikan ia bukanlah lubang yang digunakan untuk tujuan keselamatan (Arrow Slipt)
  7. Terdapat longkang air bawah tanah yang disalurkan ke tengah kota. Namun sumber airnya tidak berada berdekatan dengan kota. Ia terletak disebuah wadi (lembah) yang agak jauh dari kota tersebut
  8. Terdapat juga kesan masjid lama di tingkat atas kota
  9. Di dataran kota (ruang tengah) dahulunya dikatakan terdapat atap dan tangga yang menhubungkan antara bilik, namun ia kini sudah runtuh akibat gempa bumi yang melanda pada kurun ke-7 masihi.
  10. Terdapat 2 buah tangga di kiri kanan kota untuk naik ke tingkat atas kota. Ia masih kekal sehingga ke hari ini.

Sejarah ringkas kota

Kota ini dibina ketika zaman kerajaan Islam iaitu pada era pemerintahan kerajaan Umawiah (antara tahun 661-750 masihi). Ini dibuktikan dengan penemuan tulisan dengan khat kufi di salah satu pintu bilik bahagian barat ditingkat dua. Tulisan itu bertulis kalimah arab yang bermaksud : DITULIS OLEH ABD MALIK BIN UBAID PADA HARI ISNIN TAHUN 92 HIJRAH.

Setengah ahli arkeologi berpendapat bahawa kota ini dibina untuk tujuan pertahanan. Namun pendapat tersebut ditentang oleh beberapa pandangan yang menyatakan bahawa kota tersebut digunakan untuk pertemuan para pedagang yang datang dari Iraq dan tempat pertemuan ketua-ketua kabilah dan kafilah pada ketika itu.

Ia turut dikaitkan sebagai tempat pertemuan pemimpin kerajaan Umawiah bersama ketua-ketua puak/kabilah. Pendapat ia dikuatkan dengan ciri-ciri kota bukanlah digunakan sebagai kota pertahanan kerana keadaan lubang pada kota adalah untuk pengudaraan dan cahaya bukan untuk tujuan memanah bahkan kedudukan lubang tersebut agak tinggi pada dinding kota.

2 komen:

guli guling said...

cantik sungguh istana ni dapat tgk dari atas...cmplte ape yang dcrite mngenai ciri2nye,bape lame dok kat istana tu baru dapat kaji n tulis camni,pape pun tahniah la...mmg lawo sungguh tgk dari atas istana ni :)

hazimin said...

guli guling,
senibina kota ini memang cantik dan berbeza dari senibina kota2 Islam lain yang ada di Jordan.. kalau guli guling berpeluang ziarahi kota ini sudah pasti akan takjub dengan senibinanya.