Sunday, December 23, 2007

Seharian 13 Zulhijah..

Cuaca di Mu'tah bertambah sejuk di pagi 13 Zulhijah. Hari ini umat Islam yang tidak berniat meninggalkan Mina akan melakukan Nafar Thani untuk menamatkan ibadat haji musim ini. Hari ini juga hari terakhir ibadat sembelihan korban dijalankan untuk tahun ini. Suasana kemeriahan hari raya korban di Mu'tah sudah agak berubah dari 6-7 tahun yang lalu. Ia semakin tidak meriah Atau aku yang tidak merasakan kemeriahan mereka. Apa yang pasti, dahulunya kelihatan meriah di sana sini kambing, unta ditumbangkan untuk ibadat korban.

Pagi ini cukup sejuk di Mu'tah. Ketika air mula hinggap di kulit di subuh hari tadi, sejuknya agak berbeza dari hari semalam dan sebelumnya. Namun setelah aku keluar dari Bayt Batu Burok di Hayyu Burkah cuaca cerah. Matahari memancar tetapi kesejukkan menusuk ke tulang. Aku melangkah ke Hayyu Suweih dan kelihatan padang luas yang dipenuhi gandum pada musim bunganya telah dipenuhi debu-debu putih. Ia salji nipis yang turun. Memang padan cuaca sejuk pagi hari ini berbeza. Pagi ini cuaca 0 darjah.

Tengahari selepas solat Zohor aku bersiap untuk ke Amman. Aku perlu ke syarikat penerbangan Gulf Air untuk menyelesaikan beberapa urusan tiket penerbangan. Pada asalnya aku sudah bersiap seawal pagi dari Bayt Batu Burok untuk terus ke Amman. Tetapi atas sebab pengangkutan yang 'canggih' di Jordan ini membuatkan aku menangguhkan perjalanan ke Amman selepas solat zohor. Aku ke Amman selepas zohor bersama Ifwat dan Syafiq.

Di dalam perjalanan hati sentiasa memaki arab. Asap rokok memenuhi coaster. Bodoh tak ada otak! Merokok dalam coaster, bila nak bukak tingkap untuk udara masuk dimarahnya kita.. Memang betul tak ada otak.

Sampai di Amman lokasi pertama terus ke Balad. Ifwat ke Maktabah Dundess untuk membeli kitab. Aku melepak di Kedai Abu Marwan melihat buku-buku sejarah yang boleh aku beli dan koleksi Majalah National Geographic yang belum aku ada. Abu Marwan tak ada di kedai pada ketika itu. Hanya pekerjanya yang duduk bermenung di situ. Hasil aku hari ini di kedai Abu Marwan ialah NG Magazine keluaran Oct 07 yang belum aku ada. Beberapa buku lain seperti History Of Taiwan, Amazing Bahrain, Guide To Italy aku sorok di bahagian belakang kedai. Itulah kebiasaan aku lakukan. Jika Abu Marwan ada, aku akan dapat harga yang istimewa. Jika dengan pekerjanya agak sukar untuk aku mujamalah. Biarlah buku itu disitu..lain kali aku akan pergi semula dan membelinya..

Selesai Ifwat dan Syafiq membeli kitab di Maktabah Dundess, terus kami menapak ke Shariq Hussein bin Talal untuk ke syarikat tiket Buruj Eiffel. Ifwat tempah tiket untuk pulang bercuti ke Malaysia pada Jun tahun hadapan. Harga tiket pergi dan balik dari Jordan cukuplah murah. Hanya JOD 385 iaitu bersamaan RM 1925. (Penerbangan Kuwait Airlines). Berbanding harga penerbangan Kuwait dari Malaysia ialah RM 3024. Hampir RM 1000 beza harganya. Ampeh!

Jam sudah 3.40 petang. Cuaca di Amman lebih sejuk dari di Mu'tah. Aku bergegas ke Abdali dengan teksi untuk ke pejabat utama syarikat penerbangan Gulf Air. Hampa. Syarikat masih tutup hari ini sempena cuti Aidiladha. Nak buat camana..misi tak tercapai hari ini.

Selepas Late lunch Pizza di Bab Raisi Jordan University kami terus ke Mujammak Janub untuk balik ke Mu'tah.

Esok aku akan melihat wajah Amman lagi..

1 komen:

Mohd Adam-Zurairi Mohd Rawi said...

abg gmen..

kalo tgk buku2 yg disorokkan kt belakang kt bhgn blkng kedai tuh hilang...sori la ea..sy sorok plk kt bhgan lain yg a.gmen tak pat carik..kuikuikui..